Cerita gadis melayu nenen saiz besar czech and slovak dating

Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan. Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali. Bila Dayana menarik lidahnya, aku pula menolak lidahku ke dalam mulutnya. Inilah peluang aku untuk menekmati tubuh Dayana yang masih mentah dan segar. Tetapi dia tidak begitu pandai untuk memberi tindak balas. Malam tadi walau pun dapat tidur bersama dengan isteriku tetapi aku tidak dapat melepaskan kehendak nafsu berahiku kerana dia masih dikunjungi tetamu bulanannya. Dan awal pagi ini aku sudah tidak boleh untuk menahannya. Aku terus menggomol tubuh Dayana setelah puas mengerjakan puting buah dadanya itu. Dia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan pada dirinya. Tidak ada lelaki yang tidak akan tergoda apabila melihat rupa paras dan bentuk badan anak gadisku ini. Makan minumnya, sakit peningnya dan keperluan pakaiannya aku yang uruskan. Akulah juga yang mengajar bagaimana hendak mengganti lampin wanita setelah lampin itu tidak dapat menampung darah haidnya itu.

Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. ” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.“Ayah tak suka ke Ana macam ni? Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu. Malah ketika aku meraba kemaluannya pun dia hanya tersenyum dan ketawa kegelian apabila aku mungusik mutiara berahinya.“Ala….. Dayana tidak merungut atau membantah ketika aku suruh dia berbogel untuk upacara mandi khas itu. Ketika meratakan air keseluruh badannya, aku ambil kesempatan untuk meraba-raba badannya yang sedang membesar itu. Tidak ada bahagian-bahagian tubuh Dayana yang terlepas dari rabaanku itu. Ia memberi aku ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menjamah tubuhnya yang segar itu. Apabila aku mula mengusik kemaluannya, Dayana membuka kelengkangnya. Dayana mula menggeliat apabila jari-jariku mencuit mutiara berahinya. Zakarku semakin keras apabila nafsuku sudah tergoda. Jari-jariku yang nakal mula mencuit-cuit alur kemaluannya macam yang aku buat ketika dia dikunjungi tetamu bulanannya. Kemudian aku masukkan jariku kedalam alur kemaluannya. Walau pun alur kemaluannya masih sempit, aku dapat gerak-gerakkan jariku dengan mudah dan selesa.. Selepas pengalaman pertama ini tahulah ia nanti bagaimana untuk bertindak balas. Apabila kelengkangnya terbuka, aku terus mengusap kemaluannya yang masih belum lebat bulunya. Dia memegang tanganku apabila aku mula menggentel mutiara berahinya.“Gelilah ayah….” Suaranya lesu tetapi menggoda nafsuku.

Leave a Reply